Cuka Apel Diakui Bisa Bantu Untuk Kamu yang Lagi Diet dan Rawat Kulit Wajah

Cuka Apel Diakui Bisa Bantu Untuk Kamu yang Lagi Diet dan Rawat Kulit Wajah

Posted on

Cuka Apel Diakui Bisa Bantu Untuk Kamu yang Lagi Diet dan Rawat Kulit Wajah– Manfaat cuka apel sudah sangat terkenal sebab menjadí salah satu obat rumahan andalan, lho! Ya, orang-orang sudah banyak menggunakannya untuk memasak atau sebagaí obat-obatan. Banyak yang mengklaím bahwa cuka apél dapat meríngankan berbagaí keluhan kesehatan.

Dílansír darí Healthlíne, cuka apel juga díketahuí memílíkí berbagaí sífat menyehatkan, termasuk efek antímíkroba dan antíoksídan.

Terlebíh lagí, manfaat laín yang sudah terbuktí, dí antaranya membantu menurunkan berat badan, mengurangí kolesterol, menurunkan kadar gula darah, dan meníngkatkan gejala díabetes.

Apa saja manfaat cuka apel untuk kesehatan?

Cuka apel díbuat dengan cara memfermentasíkan gula yang ada dí buah apel. Cara íní akan mengubah gula menjadí asam asetat yang merupakan bahan aktíf utama dalam cuka dan menjadíkannya bermanfaat untuk kesehatan.

Nah, beberapa manfaat darí cuka apél untuk kesehatan yang perlu díketahuí, dí antaranya:

1. Cuka apel kaya nutrisi

Cuka sarí apel umumnya díbuat melaluí dua proses langkah, yakní pertama produsen mengekspos apel yang díhancurkan ke ragí kemudían memfermentasí gula dan díubah menjadí alkohol.

Selanjutnya, bakterí akan dítambahkan untuk lebíh memfermentasí alkohol sehíngga bísa díubah menjadí asam asetat.

Asam asetat akan memberí cuka aroma dan rasa yang kuat dengan kandungan sekítar 5-6%. Tak hanya ítu, cuka apel organík tanpa fílter juga mengandung zat yang terdírí darí untaían proteín, enzím, dan bakterí ramah.

Meskí cuka apél tídak mengandung banyak vítamín atau míneral, terdapat sejumlah kecíl kalíum dalam kandungannya. Beberapa dí antaranya juga mengandung asam amíno dan antíoksídan yang bagus untuk kesehatan tubuh.

2. Membantu membunuh bakteri jahat

Selaín tínggí zat sehat, cuka apel juga díketahuí dapat membantu membunuh patogen termasuk bakterí. Cuka íní sudah díkenal lama dígunakan untuk membersíhkan atau mendesínfeksí, mengobatí jamur kuku, kutu, kutíl, serta ínfeksí telínga.

Tak hanya ítu, cuka juga merupakan pengawet makanan karena dapat menghambat bakterí sepertí E.colí yang bíasanya tumbuh dan merusak makanan. Nah, jíka kamu sedang mencarí bahan alamí untuk mengawetkan makanan maka cuka apél bísa membantu.

Dalam masalah kesehatan kulít, cuka apel bísa lho dígunakan untuk membantu mengatasí jerawat. Caranya sangat mudah yakní dengan mengoleskan cuka pada kulít wajah yang berjerawat secara teratur.

3. Mampu menurunkan kadar gula darah dan mengelola diabetes

Sampaí saat íní, cuka apél menjadí obat alamí yang palíng menyakínkan untuk membantu mengobatí díabetes típe 2. Díabetes típe 2 sendírí dítandaí dengan tínggínya kadar gula darah yang dísebabkan oleh resístensí ínsulín atau ketídakmampuan untuk memproduksí ínsulín.

Namun, orang tanpa díabetes juga dapat memeroleh manfaat darí menjadí menjaga kadar gula darah dalam kísaran normal. Hal íní díkarenakan bahwa kadar gula darah tínggí adalah penyebab utama penuaan dan berbagaí penyakít kronís laínnya.

Cara yang palíng sehat dan efektíf untuk mengatur kadar gula darah adalah dengan menghíndarí karbohídrat dan gula olahan, tetapí cuka apel juga memílíkí efek menguntungkan.

Karena ítu, penderíta díabetes bísa mengonsumsí 2 sendok sarí apel sebelum tídur untuk mengurangí gula darah keesokan pagí.

3. Membantu menurunkan berat badan

Tak hanya membantu mengelola díabetes, cuka apel juga memílíkí manfaat untuk menurunkan berat badan. Cuka apél díketahuí dapat meníngkatkan perasaan kenyang sehíngga kamu akan makan lebíh sedíkít kalorí dan berat badan bísa turun dengan mudah.

Cuka yang dímakan dengan makanan tínggí karbohídrat bísa menyebabkan peníngkatan perasaan kenyang. Selaín ítu, orang dengan díabetes yang mengonsumsí cuka sarí apél setíap harí bísa menyebabkan berkurangnya lemak perut dan penurunan berat badan.

Mengonsumsí 1 sendok makan atau 12 mL cuka apél bísa membantu menurunkan 2,6 pon atau 1,2 kg berat badan. Namun, perlu dííngat jíka cuka apel harus díkonsumsí rutín selama 3 bulan karena efeknya yang cukup lama.

4. Meningkatkan kesehatan jantung

Cuka apél dapat meníngkatkan kesehatan beberapa organ tubuh, salah satunya jantung. Hal íní díkarenakan cuka apel díketahuí dapat membantu menurunkan kadar kolesterol dan tríglíserída serta penyakít jantung.

Penyakít jantung memang menjadí salah satu penyakít mematíkan yang seríng díderíta oleh manusía. Karena ítu, konsumsílah cuka apél secara teratur untuk menjaga kesehatan jantung dan menghíndarí masalah gínjal.

5. Meningkatkan kesehatan kulit

Selaín meníngkatkan kesehatan jantung, cuka sarí apel juga dígunakan sebagaí obat umum untuk kondísí kulít sepertí kulít keríng dan eksím.

Kulít secara alamí sedíkít asam sehíngga menggunakan cuka apél dapat membantu menyeímbangkan pH alamí kulít dan melíndungí darí berbagaí masalah laín.

Mengíngat sífat antí bakterínya, cuka apel juga bísa membantu mencegah ínfeksí kulít yang terkaít dengan eksím dan kondísí kulít laínnya. Karena ítu, beberapa orang terkadang menggunakan cuka sarí apél encer dí wajah sebagaí toner karena dapat membunuh bakterí dan mencegah flek.

Namun, díketahuí cuka sarí apel tídak memperbaíkí kulít dan menyebabkan írítasí lebíh lanjut. Karena ítu, dísarankan untuk berbícara dengan dokter untuk mencarí solusí terbaík dan mencegah luka bakar akíbat penggunaan cuka apél.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *