Kulit Gatal Karena Ulat Bulu

Jangan Digaruk! Kulit Gatal Karena Ulat Bulu? Atasi Dengan Cara Ini

Posted on

Kulit Gatal Karena Ulat Bulu – Gelí, kulit Gatal, kemerahan dan períh adalah reaksí yang dítímbulkan bíla anda menyentuh atau terkena ulat bulu yang beracun. Lantas bagaímana cara menghíndarí dan mengobatí serangan ulat bulu?

Ulat díketahuí tídak memílíkí sengat layaknya lebah, tetapí ada beberapa spesíes yang bísa menímbulkan reaksí Gatal, kesemutan bahkan alergí parah bíla menyentuh ulat bulu. Hal íní karena beberapa spesíes ulat memílíkí bulu yang mengandung racun sehíngga dapat menímbulkan reaksí Gatal pada kulit dan alergí bagí beberapa orang.

Ulat bulu memang memílíkí tampílan tubuh yang cantík. Umumnya mereka memílíkí warna yang cerah. Tapí, dí balík tampílannya yang mencolok, ía membawa ancaman bagí manusía.

Baca juga : Minum Air Rebusan Beras Diakui Bisa Atasi 4 Penyakit Ini, Lebih Murah Daripada Beli Obat!

Salah satunya adalah bísa menyebabkan Kulit Gatal. Gatal yang dítímbulkan karenanya akan membuat kulit menjadí merah.

Kulit Gatal Karena Ulat Bulu

Bahkan beberapa akan alamí bengkak dan terasa sangat Gatal. Beberapa gejala yang dítímbulkan darí ulat bulu dí antaranya:

  • Ruam merah
  • Kulit Gatal
  • Bengkak
  • Panas
  • Nyerí dan
  • Períh

Penting untuk mengetahui bagaimana cara menghilangkan gatal karena ulat. Soalnya ini bisa berkembang menjadi reaksi alergi yang sangat parah. Terutama jika anggota badan yang terkena adalah mata, kulit, atau bahkan paru-paru.

Untuk mengatasínya, kamu bísa mengompres kulit dengan es yang díbungkus handuk keríng.

íngat, jangan sekalípun menggaruknya karena hanya akan menímbulkan lecet.

Jíka gatal belum reda juga, kamu bísa memínum obat alergí.

Obat íní akan membantu meríngankan Gatal dan panas yang terjadí.

Demíkíánláh pokok báhásán ártíkel íní yáng dápát kámí pápárkán, Besár hárápán kámí ártíkel íní dápát bermánfáát untuk kálángán bányák. Kárená keterbátásán pengetáhuán dán referensí, Penulís menyádárí ártíkel íní másíh jáuh dárí sempurná, Oleh kárená ítu sárán dán krítík yáng membángun sángát díhárápkán ágár ártíkel íní dápát dísusun menjádí lebíh báík lágí dímásá yáng ákán dátáng.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *